Grafik Kapasitas Profil Baja WF

Kali ini kami mau berbagi sebuah..eh.. beberapa buah grafik yang bisa dijadikan “pedoman singkat” dalam mendesain elemen baja dalam menahan beban lentur dan aksial tekan, khusus profil WF. Lha.. kenapa hanya WF? Karena baru itu yang kami punya.. :D

Grafik ini kami buat di MS Excel, dengan mengambil profil baja WF dari Gunung Garuda. Yang sedikit “tidak biasa” dalam pembuatan grafik ini adalah metode dan kode/standard yang digunakan. Kami tidak menggunakan standar perencanaan baja yang kebanyakan digunakan di Indonesia, baik itu SNI-Baja-2002 maupun AISC-LRFD. Akan tetapi kami menggunakan Australian Standard, AS-4100.

Bagaimana wujud grafiknya?

Grafik Kapasitas Momen Lentur vs Panjang Bentang Efektif

Kalau kita pernah melihat grafik kapasitas momen lentur profil WF ala SNI atau AISC-LRFD, bentuknya niscaya mirip-mirip serupa tak sama. Kurang lebih seperti ini bentuknya.
14 - WFTable - SNI

Ternyata, jika dihitung dengan menggunakan standar Australia, hasilnya mendekati sama. Ya iyalah…emang harus begitu! Yang membedakan hanyalah metodenya. Jika di SNI mengenal pembatasan panjang bentang (pendek, menengah, panjang) untuk kontrol tekuk torsi lateral, maka di AS-4100 tidak demikian. Tekuk torsi lateral tetap diperhitungkan, tapi bukan dengan pembatasan panjang bentang, melainkan dengan sebuah faktor reduksi kelangsingan (slenderness reduction factor), disimbolkan sebagai \alpha_s  . Sementara \alpha_s  sendiri salah satunya dipengaruhi oleh reference buckling momen M_o  .

Untuk kapasitas momen lentur, AS-4100 menggunakan simbol \phi M_b  , dengan nilai \phi = 0.8  .

Bentuk grafiknya adalah sebagai berikut:
(nb : silahkan klik grafik untuk melihat ukuran yang lebih besar)

14 - WFTable - Moment1

grafik kapasitas momen lentur WF (1)

14 - WFTable - Moment1

grafik kapasitas momen lentur WF (2)

Bagaimana cara menggunakan grafik tersebut?

Grafik ini mempunyai minimal dua kegunaan. Yang pertama, untuk mengetahui kapasitas suatu profil WF pada panjang bentang tertentu. Dan yang kedua, untuk mencari profil WF yang cocok atau efektif digunakan pada sebuah bangunan struktur baja.

Cara menggunakannya sangat sederhana. Sumbu mendatar adalah sumbu panjang efektif bentang L_e  , sumbu tegak adalah kapasitas momen lentur terfaktor \phi M_b  . Dan tiap grafik merepresentatifkan profil WF yang berbeda yang tipe dan ukurannya diberikan di kotak legend di sebelahnya.

Panjang Efektif L_e
Menentukan panjang efektif L_e  tidaklah susah. Hanya butuh “sense of engineering“. Panjang efektif L_e  yang dimaksud di garfik ini adalah, minimum dari:
1. Panjang bentang (jarak antar tumpuan)
2. Jarak antar pengaku lateral (jika ada)

Grafik Kapasitas Aksial Tekan

Selain lentur, kami juga menyediakan grafik untuk kapasitas aksial tekan profil baja WF. Bentuknya seperti ini:

14 - WFTable - Compression1

grafik kapasitas aksial tekan WF (1)

14 - WFTable - Compression2

grafik kapasitas aksial tekan WF (2)

Bentuknya hampir sama dengan lentur ya? Tentu saja. Soalnya pada perhitungan kapasitas tekan, panjang bentang juga berpengaruh terhadap perilaku tekuk batang tekan. Semakin langsing (panjang efektifnya besar), semakin mudah mengalami tekuk, terutama pada sumbu lemah.

Insya Allah, hitung-hitungan kapasitas tekan akan menyusul. :)

Oh iya.. hampir lupa.. mutu baja yang digunakan pada grafik di atas adalah 240 MPa.[]

40 thoughts on “Grafik Kapasitas Profil Baja WF

  1. yerry

    Artikel sangat membantu sekali,tapi gimana cara lihat grafiknya.kok tdk bisa dibuka ya?trims

    Reply
  2. akin

    mas saya ingin bertanya jika kami ingin membangun latai atas yg ukuran bangunan bawah 7 x 10 m,namun kami ingin membangun tanpa tiang tengah, ukuran baja wf berapa yg sebaiknya digunakan, trima kasih

    Reply
    1. admin

      Ukuran balok utamanya WF 350×175 (panjang bentang 7m), dengan ketentuan:

      1. Jarak antar balok max 2.5m
      2. Harus ada balok anak di tengah-tengah, bisa pake wf 200×100
      3. Pelatnya boleh pake bondek atau konvensional. Tebalnya ngga lebih dari 10cm
      4. Ngga ada beban berat di atasnya (khususnya di tengah bentang), misalnya gudang dll.

      Reply
  3. savitri

    mas, mau nanya dong, saya baru saja bikin rumah di yogyakarta dengan struktur baja (sekitar 1 th dan ada beberapa kali gempa kecil kmr). dinding rumah saya yang luar terdapat retak rambut (1 mm) tegak sedikit diagonal dan tembus ke dinding dalam (walaupun hanya sebagian kecil) jarak antar kolom saya buat 3 m x 4 m dengan dimensi iwf nya 75×15. di antara kolom tersebut ada dinding sehingga saya beri kolom praktis beton juga. kira-kira retak rambut tersebut membahayakan tidak ya?
    terimakasih

    Reply
    1. admin

      Kalo retaknya tembus, itu statusnya warning. Yang penting kolom praktis betonnya diikat dengan baik di dinding bata dan juga kolom iwf.
      Biasanya pake batang-batang besi tulangan yang dipasang tiap jarak tertentu

      Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>